Monday, July 31, 2017

Rahmat Tuhan Dan Boss Yang Berkira

 Assalamualaikum w.b.t

  1. Saya unfriend semua boss saya di FB kerana mereka hanya boss saya di office namun ada diantara mereka cuba menjadi boss saya walaupun di FB. Saya pun hampir menyampah untuk mengiyakan semua status dan komen mereka atas alasan mereka adalah boss. 
  2. FB saya hanya untuk manusia biasa yang sedar bahawa diri mereka tidak sempurna. Terbuka untuk perbincangan setuju dan tidak setuju. Terbuka mengkritik dan dikritik. Tidak sama sekali untuk mereka yang berhujah dengan sapa makan garam dulu, hantu-wahabi, tok nenek moyang, analogi ahli falsafah tepi jalan (Cth: geng murtabak) & mangkuk yang suka merewang sampai keluar tajuk (Cth: geng spender). 
  3. Bekerja disebuah syarikat swasta memerlukan setiap pekerja menjaga prestasi masing-masing. Syarikat saya bekerja, memperkenalkan suatu sistem KPI sebagai kayu ukur prestasi pekerja. Untuk ranking pula, syarikat saya bekerja menggunakan teori bell curve. Boss kena fight each other untuk ranking staff mereka di ranking yang baik. 
  4. Antara kayu ukur yang besar dikalangan boss sebelum generasi X (zaman batu) ialah initiatives.  Lagi banyak staff buat initiatives lebih banyak merit untuknya, kerja yang dalam jobscope semua dikira SOP. Dengan pemikiran, sememangnya pekerja dibayar gaji untuk buat kerja SOP. Jadi pekerja yang perlu diberi bonus ialah pekerja yang buat lebih daripada jobscope-nya. Sedang, SOP itulah perkara utama yang menggerakan  - Sebenarnya lebih rumit & complex daripada ini.
  5. Pemikiran ini mendatangkan implikasi yang buruk kepada syarikat dimasa hadapan kerana pekerja akan disibukkan dengan initiatives yang bukan-bukan. Double-triple overlaying system. Fokus pekerja akan terubah daripada kerja asal mereka dan mereka akan menjadi semakin kurang efisyen bila melaksanakan tugas mereka. 
  6. Sistem Islam milik Tuhan yang Maha-Rahmat. Allah SWT juga menjadikan setiap hamba-Nya dengan KPI tertentu dan taqwa sebagai ukuran prestasi.
  7. Dalam sistem Islam, cara fikirnya lain. Allah SWT adalah pemilik segalanya termasuk jasad dan roh kita. Kita tidak membayar apa-apa kepada Allah atas penciptaan diri kita dan semua keperluan jasad dan roh yang turut diciptakan seperti udara, cahaya, tekanan, ruang, masa, geseran dan lain-lain. 
  8. Dalam sistem Islam juga, cara fikirnya, segala amal ibadah hamba tidak menambah sedikit-pun kekuasaan Allah. Dan kalau semua umat dunia berkomplot untuk buat apa maksiat, ia sedikit-pun tidak mengurangkan kekuasaan Allah.
  9. By logic, Allah tidak perlu memberi pahala kepada amal ibadah fardhu ain kita kerana ianya SOP dan sekiranya ia berbayar, ia masih tidak mampu membayar segala yang Allah beri secara percuma tadi. Namun Rahmatnya Allah SWT terhadap hamba, Dia memberikan pahala. Bahkan diganda-gandakan pahala itu pada keadaan-keadaan tertentu seperti bulan Ramadhan.
  10. Bab initiatives dalam agama (ibadah) ni, Allah SWT larang, tak macam boss tempat saya bekerja.
Sekian.

Friday, June 16, 2017

Buat Yang Ma'ruf

Assalamualaikum w.b.t

  1. "Amar Ma'ruf Nahi Munkar". Simpan dulu bahagian Nahi Munkar, kita bicara saja lain kali. Bahagian itu ramai orang nak buat dan suka buat. Pin point kesalahan orang, mana tak bestnya. 
  2. Amar Ma'ruf sebutnya senang. Nasihatkan kepada orang senang. Sendiri nak buat itu sememangnya susah. Nabi SAW pernah bersabda; Jihad yang paling utama adalah seseorang berjihad [berjuang] melawan dirinya dan hawa nafsunya - Hadith dinilai sahih oleh Al-albani.
  3. Namun janganlah kita terlalu jumud melihat Jihad melawan nafsu itu lebih besar nilainya daripada jihad melawan kafir di medan perang. Apa kita fikir mereka yang berjihad di medan perang tidak sekalipun melawan nafsu mereka? setelah mereka tinggalkan harta, kesenangan hidup, isteri dan keluarga untuk Agama mereka.
  4. Sudah tentulah mereka yang berjihad di medan perang itu telah menang berjihad dengan hawa nafsu mereka dan Allah SWT memberikan kekuatan kepada hati mereka. Jika tidak, tentu-tentulah mereka lari lintang pukang bila dibedil musuh. 
  5. Aku pula, hanya pandai buat azam dan perancangan. Susah sangat nak melawan nafsu dan selalu bertangguh. Susah sangat nak buat amal lebih. Mudah berasa selesa dengan keadaan yang ada dan lebih suka bersenang lenang tak berbuat apa-apa. Aku cemburu dengan kawan-kawan yang mereka mendapat apa sahaja yang mereka azamkan. Namun mereka mendapat hasil diatas berkat usaha ikhlas dan kerja keras mereka.
  6. Tak mahulah aku duk cerita aib diri sendiri. Cuma nak mencari-cari jalan dan cara memperbaiki diri. Agama juga larang umatnya cerita aib orang seperti yang yang diriwayatkan di dalam hadis sahih. Maksudnya lebih kurang macam ni, barangsiapa menutup aib seorang Muslim, maka Allah akan tutup aibnya di akhirat nanti. Aib orang lain pun tak boleh buka inikan pula aib sendiri. 
  7. Di awal ramadhan hari itu, bukan sahaja hari itu, bahkan aku pernah dengar benda ni sejak dari masa aku masih di sekolah menengah lagi. Aku terbaca tentang sebilangan ustaz melarang umat Islam membeli makanan daripada penjual yang tidak menutup aurat di bazar - Aku tak berapa setuju dengan tindakan sebegini.
  8. Seperti yang aku cakap di awal tadi, Nahi Munkar ni ramai nak buat tapi Amar Ma'aruf tak dak sapa pun sebut. Di masjid pula tak habis-habis nak cerita bab politik dan terus mewahabikan orang yang tak sebulu. Sepatutnya dah alang-alang ada slot tazkirah di Masjid yang buat tarawikh 8 rakaat. (Walhal AJK masjid tu jugaklah sebelum Ramadhan bukan main wahabikan orang yang buat tarawikh 8 rakaat). 
  9. Slot tazkirah perlulah diisi dengan menerapkan perkara-perkara basic dalam Islam. AJK masjid pun dah tau awal-awal lagi, jemaah yang hadir rata-ratanya bulan Ramadhan ni lah baru nampak muka di masjid - tak perlu lagilah duk cerita kelebihan bulan Ramadhan. Kalau orang tak tau kelebihan bulan yang mulia ini takdalah orang datang sampai melimpah-limpah di masjid tu.
  10. Sempena 10 Malam terakhir Ramadhan ini. Aku sekali lagi berazam memperbanyak amal dan memperbaiki prestasi berbanding tahun yang lepas. InsyaAllah. Stop sekejap post status di FB. Kalau baca pun menyakitkan hati lagi adalah. Penuh dengan komen-komen mencarut dan tidak cerdik dari "ahli bid'ah bajet suci". 
Sekian  

Monday, June 5, 2017

Pengalaman Mendekat Agama

Assalamualaikum w.b.t
  1. Sempena ramadhan yang bakal menjelang dan umur yang semakin meningkat naik. Aku melihat kawan-kawan yang dulunya tak banyak ambil tahu akan hal agama mula nak menjengah-jengah dan menyelak-nyelak helaian al-Quran. Membaca ayat dan terjemahannya. Membaca pada naskhah atau pada apps di dalam telefon pintar.
  2. Aku bukanlah baik sangat. Kewajipan ada juga tertinggal-tinggal. Namun, Allah SWT dengan RahmatNya (rasa kesian) menutup aib aku. Teringat kata-kata Imam Ahmad "kalaulah Allah buka aib aku, nescaya kalaian akan tabur pasir atas kepala aku"
  3. Kembali kepada Islam dizaman fitnah ini bukanlah mudah. Jadi, waktu ini aku rasa kita wajib memohon doa supaya Allah menunjukkan kita jalan yang benar & lurus dalam mendalami agama & supaya berjumpa dengan ahli agama yang jujur dan insaf. Berapa ramai orang di luar sana sesat bila mahu berpatah balik kepada Agama. Kononya harta yang ada untuk beli syurga tapi poket ustaz yang penuh.
  4. Aku sekadar berkongsi pengalaman yang tak seberapa. Ada orang lain yang pengalamannya lebih hebat daripada aku. Dugaannya lebih besar dan susah payahnya lebih hebat. Namun mereka tetap dengan Sunnah. Benar kata orang-orang lama, benda susah nak dapat susah nak hilang (tinggi nilainya).
  5. Mak aku suka dengar ceramah Ustaz Kazim. Aku disuruh download, masuk dalam pendrive kemudian bawak balik ke mak aku. Disebabkan aku yang download maka aku pun mula dengar. Dato' Ustaz Kazim (DUKE) dia tak sama macam ustaz lain yang mainstream walaupun sekarang dia dilihat agak emotional. Namun itu tidak menjejaskan respek aku kepadanya. DUKE adalah pelopor perubahan pemikiran ilmuan mainstream di Malaysia. Tengok sajalah Pondok Barokah kelolaan beliau. Hebat. Jauh sekali daripada cara orang Melayu kebanyakkannya. Aku ada lebih 10Gb kuliah mp3 DUKE. 
  6. Ceramah agama ni tak semuanya menarik. Kadang-kadang banyak yang membosankan. Mungkin sebab itu ramai yang suka dengan ceramah atau lebih spesifik sesi soal jawab bersama UAI. Aku secara peribadi tidak berapa minat dengan UAI sebab susah nak faham dan terlalu banyak soalan merepek. Aku lebih prefer UAK (Ust. Abdullah Khairi). 
  7. Takkan nak melawak saja. Aku mula mencari kuliah sirah/sejarah sebab lebih mudah untuk difahami. Masa tu Ust. Don tengah femes, aku pun dengar Ust. Don. Cuma setelah beberapa lama aku dapati Ust. Don dia mudah keliru dan tidak dapat ingat fakta dengan betul. Aku memilih pula kuliah Sirah yang lebih serius. Aku mula mendengar kuliah bersiri Ustaz Wadi Anuar, kuliah sirah menggunakan kitab Raheequl Makhtum. 
  8. Selepas pemergian arwah TGNA. Masyarakat Malaysia ditampar dengan wasiat TGNA yang teguh dengan sunnah sehinnga ke liang lahad. Aku mula mendengar Dr. MAZA yang digelar wasabi. Biarlah apa orang nak kata. Aku mula mendengar satu demi satu kuliah beliau. Hebat cara pemikiran beliau, cara dia membahaskan, cara dia menjawab soalan. Sangat dekat dengan rakyat dan dalil sentiasa bermain di bibirnya walaupun adakalanya tersasul perkataan. 
  9. Aku tertarik kerana terlalu banyak soalan yang tidak dapat dijawab ketika aku kecil dulu kini mendapat jawapannya. Kemudian aku mula mendengar lagi. diantara mereka yang lain. Ust Tarmizi Shamsul Ariff, Ust. Ahmad Jailani, Ust. Halim Hasan, Ust. Abdullah Iraqi, Ust. Rizal Azizan, Ust. Adli Saad, Maulana Asri Yusof, Maulana Fakhrulrazi, Dr. Rozaimi, Dr. Zaharudin, Ust Salman Ali, Ust Aizam Mas'ud, Dr. Abdullah Yasin, Sheikh Hussein Yee, Dato' Shamsuri Ahmad.   
  10. Aku mohon supaya Allah tetapkan hati aku atas jalan ini. Kerana setelah aku membuka lapang dadaku untuk menghadiri kesemua kuliah dari banyak aliran dan inilah jalan yang lebih selesa dan lebih mendekat dengan maksud agama. 
Sekian.

Saturday, March 25, 2017

Sakinah - Mawaddah - Rahmah

Assalamualaikum w.b.t

  1. Selamat pengantin baru. Semoga Allah memberkati. Pasangan-pasangan yang menikah di dalam cuti sekolah selama seminggu ini. 
  2. Ucapan/ doa yang Sunnah, diajar oleh Nabi SAW ialah "Barakallahu lakum wa baraka alaikum" yang bermaksud: Mudah-mudahan Allah memberi kalian keberkahan dan melimpahkan atas kalian keberkahan - Hadis sahih riwayat Ibnu Abi Syaibah. Ucapan yang sama dengan lagu nyanyian Maher Zain. 
  3. Ada juga orang ucap "Semoga menjadi keluarga yang Sakinah, Mawaddah & Rahmah".
  4. Yang tak faham bahasa arab biasanya ucap sekadar dibibir sajalah dengan anggapan ia membawa maksud yang baik. Begitulah orang kita kebanyakkannya. Buat tapi tak faham. Asalkan rasa benda itu baik. 
  5. Pemikiran macam ini membawa impak yang buruk kerana apa kita rasa baik, kebanyakkan tak baik dan apa yang kita rasa tak baik itu sebenarnya baik. 
  6. Sakinah membawa maksud ketenangan. Isteri dan anak-anak adalah sumber ketenangan. Buktinya terdapat di dalam al-Quran dimana Allah SWT menyuruh kita berdoa "Rabbana hab lana min azwajina wa dhurriyatina qurrata a`yunin wa'j`alna li'l muttaqina imama" yang membawa maksud Wahai Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa." (al-Furqan: 74)
  7. Mawaddah bermaksud perasaan cinta. Yang ni tak perlu hurai panjang semua orang tau cerita tentang cinta. Perasaan cinta kurniaan Allah supaya suami cenderung kepada isteri dan isteri cenderung kepada suami.
  8. Rahmah. Ada orang terjemah perasaan kasih-sayang. Tak. Saya terjemah, Rahmah membawa maksud kasihan. Perasaan cinta, kita tau ia tak kekal lama. Didalam perasaan Rahmah lah terdapat setia. Perasaan cinta akan hilang bila usia semakin meningkat. Jadi apa yang mengekalkan rumah tangga ialah Rahmah. Teringat isteri dulu masa muda-muda jaga makan pakai, jaga anak-anak kita. Isteri pula teringat masa suami muda-muda dulu kerja teruk, berpanas-hujan cari rezeki nak bagi makan yang halal kepada keluarga.
  9. Bila kita faham makna perkataan ini. Kita akan bersungguh ucap kepada orang kerana kita faham maknanya. 
  10. Samalah juga seperti solat. Carilah makna setiap bacaan solat. InsyaAllah jika kita tau makna apa yang kita ucap. Kita akan bersungguh dan khusyuk di dalam solat. Allah berjanji, siapa yang khusyuk dalam solat, ia akan berjaya. 
Sekian.

Syurga Yang Diimpi - Dunia Yang Dikejar

Assalamnualaikum w.b.t

  1. Dulu sekitar tahun 2015, aku pernah ikut satu program motivasi kepimpinan di Pantai Merdeka. Dalam salah satu slot motivasi keagaaman, kami peserta ditanya apakah tujuan tertinggi dalam hidup kami? Ada yang jawab itu dan ini sehinggalah salah seorang peserta menjawab SYURGA. 
  2. Ya Syurga yang diceritakan di dalam al-Quran. Keindahan dan kehebatannya tidak akan pernah tercapai oleh akal manusia untuk memikirkannya. Setiap orang yang memasukinya adalah dengan rahmat Tuhan. Mereka juga adalah orang-orang yang diredhai oleh Allah SWT. Dikalangan mereka, para Nabi dan pengikut-pengikutnya. 
  3. Cerita para Nabi dan pengikut-pengikutnya yang setia ada di dalam al-Quran. Sudah tentulah contoh terbaik buat kita umat manusia hari ini adalah Nabi Muhammad SAW dan para Sahabat RA. Merek telah diredhai Allah dan sudah tentu balasan mereka adalah syurga. Kita boleh semak di dalam al-Quran dan Hadis yang sahih.
  4. Apakah nilai harta dunia di mata mereka? Agama tidak menyuruh kita hidup merempat dan mengemis. Bahkan Agama melarang kita (umat Islam) meminta-minta. 
  5. Tidak dinukilkan didalam Sirah bahawa Nabi SAW hidup meminta-minta kepada para Sahabat RA yang sanggup berkorban apa sahaja untuk Baginda. Nabi SAW lagi diharamkan untuk menerima sedekah. Nabi SAW memerintah Makkah dan Madinah. Namun, apa harta yang Nabi SAW tinggal setelah Baginda wafat. Begitulah juga Sahabat RA. Kita boleh bilang dengan jari berapa orang sangat Sahabat RA yang kaya. Hanya beberapa orang dikalangan mereka.  
  6. Kita hari ini, susah hati sangat kalau tak kaya. Susah hati sangat kalau tak berduit nak beli itu dan ini, Tak berduit nak melancong kesana-kesini. Tak berduit nak beli kereta mewah. Tak berduit nak beli rumah mewah. Tak berduit nak bergaya macam artis-artis. Tak berduit nak pakai telefon bimbit berteknologi tinggi. 
  7. Bacalah kisah Salman al-Farisi RA yang menangis semasa hendak wafat. Terkenang beliau yang telah mungkir janji dengan Nabi SAW untuk hidup didunia sekadar seorang musafir (ambil bekalan sekadar cukup untuk meneruskan perjalanan). Sedang ketika Salman wafat, beliau hanya meninggalkan beberapa dirham.
  8. Kita hari ini hidup ada tempat berteduh, ada makanan yang kadang-kala sampai berlebih. Cuma kadang-kadang saja makan nasi lauk telur. Ada telefon bimbit walaupun bukan I-Phone. Ada motor kapcai, ada kereta kancil. Belum lagi kita tengok yang ada rumah sampai 6-7 bilik, kereta mewah 2-3 buah, Duit simpanan dan takaful sampai sejuta. 
  9. Itu-pun masih lagi ada rasa cemburu dengan kawan-kawan yang lebih mewah, lebih cantik, lebih kaya, lebih senang. Kawan-kawan ke Jepun, Korea, Australia, Indonesia, Philipina dll. Kita pula terasa sampai berjela-jela tulis penyesalan di FB. Allahuakhbar. Sungguh dunia ini penuh tipu daya dan nafsu ini seperti orang yang tak pernah hilang kehausan.   
  10. Ish-Ish. Kalau fikir balik, malu nak jumpa Nabi SAW dan Sahabat RA kalau dapat masuk syurga sekalipun. Semoga Allah menjaga hati aku dan ahli keluarga aku. Tetapkan kami diatas jalan Nabi SAW dan para Sahabat RA.
Sekian.